Sekarang lagi fokus di satu blog aja!
www.dramakorea-lovers86.blogspot.com (sinopsis Drama Korea)
pindah ke
www.korea-lovers86.blogspot.com (Saranghae-Korea)

Kamsahamnida Chingu!!

Rabu, 16 Desember 2009

A Love To Kill (Episode 8)

Entah apa yang terjadi pada Bok-gu, kemanapun ia memandang bayangan Min-joo dan Eun-seok seolah tidak pernah lepas dari bayangannya. Meski ragu-ragu, pria itu menggunakan ponsel sang kakak untuk menghubungi Eun-seok, dan kembali salah-paham terjadi.

Berdasarkan buku harian peninggalan Min-joo, Bok-gu akhirnya mulai tahu apa yang terjadi antara Min-joo dan Eun-seok, namun ia tidak tahu kalau biang keladi dari semua itu adalah ibu tiri Eun-seok. Demi melampiaskan kesedihan dan kemarahannya, Eun-seok menggunakan waktu luangnya dengan menembaki boneka di taman ria.

Ketika sedang menjalani sesi pemotretan, pandangan Bok-gu membuat Eun-seok gugup sehingga ia nyaris terjatuh dari atas gedung. Beruntung, sang pengawal menyelamatkannya di saat-saat akhir. Konflik batin langsung dirasakan pria itu, yang sempat berniat melepaskan pegangannya sehingga Eun-seok jatuh dan tewas.

Niat tersebut memang akhirnya diurungkan, sebagai gantinya ia langsung berlari ke rumah sakit karena mendengar pembicaraan soal kondisi Min-joo. Apa yang ditakutkan Bok-gu nyaris menjadi kenyataan, untungnya nyawa sang kakak masih sempat tertolong meski kejadian itu sempat membuat pria tersebut meneteskan air mata.

Di rumahnya, Eun-seok yang tidak tahu apa yang telah terjadi terus membayangkan sosok Bok-gu lewat boneka yang dimenanginya lewat permainan ketangkasan. Oleh rekannya, Bok-gu sendiri diperingati bahwa aksinya bersama Eun-seok bakal membuat Da-jeong marah, namun ia tetap acuh.

Bukan hanya Bok-gu, Da-jeong juga ternyata mengalami masalah lain yang menyangkut keluarganya. Hal ini tentu saja berbeda 180 derajat dari ibu tiri Eun-seok, yang merasa hidupnya berada di puncak tanpa tahu dua sahabatnya sedang berusaha mempengaruhinya demi kepentingan mereka.

Hatinya semakin berbunga-bunga ketika tahu Joon-seong datang untuk menemui putrinya. Dengan wajah ramah, wanita setengah baya itu menyuruh pria itu langsung masuk ke kamar Eun-seok. Sambil tersenyum, Joon-seong memandangi Eun-seok yang masih tidur sambil memeluk boneka yang baru didapatnya

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar